copy dan paste berita, dengarkan disini!


 

GRATIS langganan via e-mail

Dewan Gelar Hearing Bedah BPJS

Mojokerto-(satujurnal.com)
Komisi I (hukum dan pemerintahan) dan Komisi III (kesra) DPRD Kota Mojokerto menggelar hearing dengan sejumlah pimpinan unit kerja dan manajemen BPJS Kesehatan di ruang sidang Dewan, Selasa (30/09/2014).


Alat kelengkapan Dewan yang baru terbentuk 12 September lalu ini memang punya target jangka pendek, bedah BPJS Kesehatan.



Bahkan, melengkapi referensi soal jaminan kesehatan nasional (JKN) yang teraplikasi dalam BPJS Kesehatan yang sudah diterapkan per 1 Januari 2014 ini, awak Komisi I dan Komisi III terbang ke Kabupaten Gowa, Sulawesi, 25 September lalu.


Kritik keras soal keringnya data otoritas program BPJS Kesehatan yang diterima Pemkot dan penggunaan CSR secara konkrit untuk Kota Mojokerto dilontarkan Kepala Dinas Kesehatan Kota Mojokerto, Kristiana Indah Wahyu.

"Layanan kesehatan yang sudah digulirkan Pemkot jangan sampai 'krudit' dengan layanan BPJS Kesehatan Ini perlu sinkronikasi. Karena soal penetapan rumah sakit, klinik dan optik kami tidak dilibatkan dan tidak tahu. Sampai sekarang (Dinkes) pun tidak dapat tembusan," kata Indah.

Indah menyebut, anggaran untuk BPJS Kesehatan akan jauh lebih besar dibanding dengan anggaran total coverage melalui Askes yang berbasis unit cost.

Skema anggaran yang harus disiapkan Pemkot untuk mengikutsertakan 8 ribu jiwa warga non PNS dan TNI/Polri di paket layanan kelas 3, diestimasi tembus Rp 19 miliar.

"Sementara dengan Askes, klaim yang muncul sekitar Rp 3 miliar. Karena jumlah riil warga yang berobat tidak lebih dari 20 persen," ungkapnya.

Ia juga mempertanyakan manfaat langsung CSR BPJS Kesehatan bagi warga Kota Mojokerto. "CSR BPJS Kesehatan Kota Mojokerto dipakai kemana, ini juga harus jelas," ungkit Indah.


Kepala Cabang BPJS Kesehatan Mojokerto, Debbie Nianta Musigiasari hanya menanggapi secara normatif lontaran Indah. Pun soal sosialisasi BPJS Kesehatan yang dinilai Dewan masih minim.


Ketua Komisi III DPRD Kota Mojokerto, Junaidi Malik meminta manajemen BPJS Kesehatan dan Pemkot mencari titik temu soal platform penganggaran. "Forum komunikasi bersama yang akan dibentuk kita harapkan menjadi meja yang pas untuk aplikasi BPJS Kesehatan secara tepat dan akurat," katanya. (one)
uang gratismu ada disini, mulailah menambang cryptocurrency sekarang
Labels: pemkot mojokerto, politik dan pemerintahan

Terima Kasih Telah Membaca Dewan Gelar Hearing Bedah BPJS. Silahkan Berbagi...!

0 Comment for "Dewan Gelar Hearing Bedah BPJS"

Weather, 21 October
Mojokerto Weather http://www.booked.net/
+34

High: +34° Low: +24°

Humidity: 61%

Wind: S - 1 KPH

Surabaya Weather
+33

High: +33° Low: +25°

Humidity: 75%

Wind: NNE - 6 KPH

Jakarta Weather
+34

High: +34° Low: +29°

Humidity: 85%

Wind: - 10 KPH

Back To Top