copy dan paste berita, dengarkan disini!


 

GRATIS langganan via e-mail

FPI Grebek Pengikut Ahmad Musadeq di Mojokerto

Mojokerto-(satujurnal.com)
Puluhan anggota Front Pembela Islam (FPI) bersama Laskar Pembela Islam (LPI) Mojokerto ngluruk sebuah taman pendidikan Alquran (TPQ) Sabilul Muttaqin di dusun Glonggongan Baru, Desa Sumbertebu, Kecamatan Bangsal, Mojokerto, Jumat malam (12/9/2014) sekitar pukul 19.30 WIB.

Area TPQ digrebek karena disinyalir dimanfaatkan sejumlah pemuda untuk menyebarkan aliran sesat di sebuah sekolah kesehatan di Mojokerto.

Diantara pemuda yang digrebek, R dan AM, dihadapan laskar FPI dan LPI secara tandas mereka menyatakan tidak mengakui Muhammad SAW sebagai Rosul, melainkan Ahmad Musadeq, nabi palsu yang diamankan polisi di Bogor beberapa waktu lalu.
Harisudin, Ketua Sayap FPI Mojokerto mengatakan, keduanya menyebarkan aliran sesat, bahkan berasumsi kalau sholat lima waktu tidak wajib.

"Kedunya kita jemput dari kosannya. Karena mereka menyebarkan aliran sesat di sebuah sekolah kesehatan. Ajaran mereka sangat berbahaya dengan mengatasnamakan Islam, tidak mengakui Muhammad sebagai nabinya, namun Ahmad Musadeq sebagai nabi mereka, serta tidak mengakui adanya rukun Islam," kata Harisudin.

Awalnya hanya satu orang (R) yang membawa ajaran ini dari Jawa Barat, karena Ahmad Musadeq, pendiri aliran Al Qiyadah Al Islamiyah yang dulu pernah mengaku nabi di Bogor dan markasnya dibakar FPI.
"Sejauh ini, baru tertangkap dua orang yang salah satunya perempuan berinisial AM, asal Wonosobo, Jawa Tengah yang juga siswa di Sekolah Herbalis Mojokerto (SHM)," katanya.

R dan AM yang juga tergabung dalam Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar) yang berlokasi di Desa Kenanten, Kecamatan Puri, Mojokerto.

"Mereka juga tergabung dalam Gafatar, organisasi ini alasannya bergerak dibidang sosial, namun pantauan kami hanya sebagai kedok saja," ungkapnya.

Sementara ketua RT 27 Desa Sumbertebu, Muhamad Sueb mengatakan, R dan AM beserta dua temannya sudah 6 bulan menempati rumah kos milik Didik.

Sueb mengaku sempat mencurigai perilaku empat pemuda ini karena tidak menyerahkan surat dan KTP.
"Mereka sekolah di SHM. Hanya dua orang yang dibawa FPI tadi, sedangkan dua orang lainnya masih melarikan diri," tutur Sueb.

Saat ini, kedua penyebar aliran sesat itu diamankan ke Polres Mojokerto untuk penyidikan, sedangkan dua temannya yang kabur masih dalam pencarian. (one)








uang gratismu ada disini, mulailah menambang cryptocurrency sekarang
Labels: hukum

Terima Kasih Telah Membaca FPI Grebek Pengikut Ahmad Musadeq di Mojokerto. Silahkan Berbagi...!

0 Comment for "FPI Grebek Pengikut Ahmad Musadeq di Mojokerto"

Weather, 21 October
Mojokerto Weather http://www.booked.net/
+34

High: +34° Low: +24°

Humidity: 61%

Wind: S - 1 KPH

Surabaya Weather
+33

High: +33° Low: +25°

Humidity: 75%

Wind: NNE - 6 KPH

Jakarta Weather
+34

High: +34° Low: +29°

Humidity: 85%

Wind: - 10 KPH

Back To Top