Di-Bully Teman Sekelas, Zidan Nyaris Kehilangan Penglihatan dan Pendengaran

Muhammad Fatir Zidan
Mojokerto-(satujurnal.com)
Dunia pendidikan Kota Mojokerto kembali tercoreng. Seorang siswa SDN Mentikan I, Kecamatan Prajurit Kulon, menjadi korban 'bullying' oleh tiga teman sekelasnya. Muhamad Fatir Zidan, siswa kelas II di sekolah negeri tersebut mendapat perlakuan kasar dan cenderung kejam secara berulang-ulang.

Ketiga teman yang terus menerus mengusik dan menganiayanya dengan memukuli bagian kepala hingga matanya membengkak. Ia nyaris mengalami kebutaan jika saja tidak tertolong dalam operasi besar yang dilakukan tim dokter Rumah Sakit  Mata Undaan Surabaya. 
 "Tiga teman anak saya beberapa kali memperlakukan anak saya secara kasar. Anak saya yang bertubuh kecil ini ciut nyali untuk melawan mereka bertiga," tutur Sujilah Triwiningsih, ibu Zidan, Selasa (20/1/2015).

Semula, kata Sujilah, anak ketiganya yang mengidap katarak mata bagian kanan mengeluh sakit di bagian mata kanan. Selain itu pendengarannya tak berfungsi.

"Tapi mata kanannya bengkak dan berdarah. Saat saya tanya penyebabnya, Zidan tutup mulut tak berterus terang. Saya pikir matanya berdarah akibat benturan karena jatuh," ucapnya.

Lantaran khawatir, Zidan dibawa ke RSU Dr Wahidin Sudiro Husodo Kota Mojokerto. Namun karena harus dioperasi, dokter yang memeriksa memberi rujukan ke RS Mata Undaan, Surabaya.

Sujilah menjadi shock tatkala diberitahu dokter jika luka mata anaknya karena dipukuli tiga teman sekelasnya.

"Seketika saya shock begitu mendengar anak saya sakit karena dipukuli temannya," ungkap warga Prajurit Kulon IV Kota Mojokerto tersebut.

Entah bagaimana pendekatan dokter, lanjut Sujilah, hingga anak saya terbuka mengutarakan kekerasan yang dialami.

Sujilah pun akhirnya mendapat pengakuan lugas anaknya tentang aksi kekerasan dan perlakuan kasar tiga temannya. Tak sekali dua Zidan dikeroyok dan dipukuli. 
"Kejadian yang menyebabkan mata bagian kanan lebam biru dan berdarah dialami Zidan terjadi saat pelajaran mengaji, hari Selasa, antara pukul 12:00 WIB – pukul 13:00 WIB," terang istri Suhartono, pekerja home industri tersebut.
   
Zidan menjalani operasi mata di RS Mata Undaan hari Kamis (15/1/2015) lalu. "Dari pemeriksaan hingga operasi mata, butuh waktu sekitar dua minggu," ujar Sujilah. 
Beruntung, operasi besar yang dijalani Zidan akhirnya menyelamatkannya dari ancaman kebutaan.

"Dokter mengatakan Zidan menderita katarak traumatik, kalau saja terlambat periksa, ia terancam kebutaan permanen," katanya. 
Selain mata, Zidan mengeluh telinga bagian kanan tidak bisa mendengar suara apa pun. "Saya belum tahu soal telinganya. Mungkin setelah matanya sembuh baru telinganya saya periksakan," kata Sujilah. 
Soal kelangsungan sekolah anak ketiganya ini, Sujilah mengaku tak tahu harus berbuat apa.

Mulai Senin kemarin Zidan kembali sekolah. Sujilah memilih menunggu anaknya dari jam masuk hingga pulang sekolah lantaran cemas jika perlakuan kasar terhadap anaknya terulang lagi. 

"Saya menunggui sambil mengawasi anak saya. Saya ingin ada jaminan aman dari sekolah sehingga anak saya bisa belajar dengan tenang tanpa diusik dan diganggu apalagi dikasari secara fisik," harapnya. 

Zidan, tutur Sujilah lebih lanjut, juga mengaku takut. Saya khawatir ia trauma karena mengaku takut dan tertekan. "Kalau kondisi ini terus menerus berlangsung tentu akan mengganggu prestasi belajar dan kondisi psikologisnya," keluhnya.
Zidan, katanya, menyebut  ketiga teman yang melakukan tindak kekerasan terhadap dirinya bernama Vi, Ad dan Riz. 
"Soal hukuman apa yang dijatuhkan terhadap tiga teman Zidan, itu sepenuhnya menjadi kewenangan sekolah. Tapi saya berharap, sekolah bisa menjadi tempat yang teduh. Sehingga saya tidak was-was kalau melepas anak saya sekolah," katanya. 
Fakta miris bullying ini rupanya ditanggapi dingin oleh Agung, guru SDN Mentikan 1. Tatkala mengetahui awak media, guru ini menunjukkan sikap reaktif sekaligus menunding Sujilah mengada-ada.

"Tidak ada kekerasan antar siswa. Ibunya Zidan pun minta izin anaknya tidak masuk sekolah karena akan operasi di RS Mata Undaan. Jadi kalau sekarang anak ini bilang dipukuli temannya, itu pasti bohong !," lontar Agung.

Sujilah bersikukuh jika anaknya telah menjadi korban kekerasan tiga temannya.

"Memang semula saya kira Zidan luka mata karena jatuh. Tapi dari pengakuan Zidan saya jadi tahu kejadian yang dialami anak saya. Zidan berkali-kali menceritakan soal pemukulan itu. Saya yakin anak saya tidak bohong," ujar wanita berjilbab tersebut.

Menanggapi kasus ini, Sunardi, Sekretaris Dinas P dan K Kota Mojokerto mengaku menyesalkan. "Pihak sekolah harus bertanggungjawab menyelesaikan kasus ini. Jangan sampai. menjadi presenden buruk di dunia pendidikan," katanya. (one)














Labels: pendidikan

Thanks for reading Di-Bully Teman Sekelas, Zidan Nyaris Kehilangan Penglihatan dan Pendengaran. Please share...!

0 Comment for "Di-Bully Teman Sekelas, Zidan Nyaris Kehilangan Penglihatan dan Pendengaran"

Back To Top