copy dan paste berita, dengarkan disini!


 

GRATIS langganan via e-mail

Keluarga Sehat di Kota Mojokerto Masih Dibawah 50 Persen


Mojokerto-(satujurnal.com)
Sekitar 52 persen dari 42 ribu kepala keluarga (KK) di Kota Mojokerto belum memenuhi kriteria keluarga sehat. 

Terdapat 15 indikator dalam 3 kategori yang harus dipenuhi jika KK masuk kritereria. 
     
Christiana Indah Wahyu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Mojokerto, mengutarakan hal itu terkait masih belum terpenuhinya target keluarga sehat warga Kota Mojokerto, Selasa (31/5/2016).

Dipaparkan Indah, keluarga sehat dari pemenuhan kebutuhan sanitasi dan lingkungan, kategori pola hidup bersih serta pelayanan kesehatan.

"Untuk kategori sanitasi dan lingkungan, sebagian besar warga kota Mojokerto masih belum memiliki jamban yang layak dan sehat," katanya. 
        
Kondisi ini terjadi, lanjut dia, akibat kepadatan penduduk, sehingga sanitasi mereka kurang maksimal, pengaruhnya terhadap kualitas air minum.

"Untuk pola hidup bersih, lebih pada gaya hidup warga kota Mojokerto yang masih banyak sebagai perokok aktif. Selain itu pemilihan jenis makanan dan kandungannya juga terabaikan. Mereka harus berhenti merokok, mengkonsumsi makanan yang bebas bahan berbahaya, aktif berolah raga, serta melakukan gaya hidup menghindari sex bebas," imbuh pejabat berjilbab ini.                 
         
Dibidang pelayanan kesehatan, kesadaran masyarakat untuk aktif memeriksakan diri ke unit pelayanan kesehatan terdekat juga sangat minim. 

Padahal pemerintah Kota Mojokerto sudah memberikan fasilitas gratis kepada seluruh warganya yang ingin mendapatkan pelayanan kesehatan yang berkualitas.
           
"Semisal jika dalam satu keluarga itu terdapat Ibu hamil maka harus rajin periksa. Kalau bayinya sudah lahir harus segera dilakukan Imunisasi. Demikian dengan anggota keluarga yang lain, harus aktif memeriksakan diri jika mengalami keluhan kesehatan," tandasnya.
         
Meski berat, Dinas Kesehatan optimis memenuhi target seluruh KK di kota Mojokerto memenuhi kriteria masuk dalam kategori keluarga sehat. 

Dari target yang ditetapkan tahun 2018, Dinkes optimis bisa menyelesaikan target itu pada tahun 2017.

"Caranya kita sudah menggandeng berbagai organisasi profesi bidang kesehatan untuk membantu sesuai bidang masingn" ujarnya seraya menyebut sudah manandatangani MoU dengan IBI,  PPNI, PDGI dan SKM.
 
Sementara itu Cholid firdaus anggota komisi III DPRD Kota Mojokerto mengingatkan agar standard keluarga sehat tidak hanya soal kesehatan secara fisik,  kesehatan psikologi dan kebahagiaan masyarakat juga harus menjadi atensi.
        
"Karena percuma saja kalau fisiknya sehat tapi kondisi psikologinya ada persoalan," lontar anggota DPRD asal PKS itersebut. (one)

uang gratismu ada disini, mulailah menambang cryptocurrency sekarang
Labels: kesehatan

Terima Kasih Telah Membaca Keluarga Sehat di Kota Mojokerto Masih Dibawah 50 Persen. Silahkan Berbagi...!

0 Comment for "Keluarga Sehat di Kota Mojokerto Masih Dibawah 50 Persen"

Back To Top