Headlines :
Home » » Tukang Becak Ditemukan Tewas di Pelataran SLB

Tukang Becak Ditemukan Tewas di Pelataran SLB

Written By Satu Jurnal on Rabu, 26 April 2017 | 18.49

Mojokerto-(satujurnal.com)
Seorang tukang becak bernama Sentot, warga Kecamatan Kudu, Kabupaten Jombang ditemukan tewas di pelataran SLB B Pertiwi, jalan Gajahmada, Kota Mojokerto, Rabu (26/4/2017) siang, sekira pukul 13:30 WIB.

Sentot, lelaki yang diperkirakan berusia sekitar lima puluh tahun, berjenggot dan berkumis dengan rambut hampir semuanya putih itu ditemukan sudah tak bernyawa dalam keadaan terlentang. Korban mengenakan baju motif garis dan bercelana hitam. Selembar sarung rupanya digunakan sebagai pengganti bantal dengan posisi tidur membujur ke timur. Beberapa meter dari mayat korban, terdapat becak milik korban.

Penemuan mayat Sentot bermula ketika Sumiati, pemilik warung makanan di dekat sekolah itu mencoba membangunkan korban yang terlihat tidur di lantai pelataran depan salah satu ruang kelas. Namun, tidak ada reaksi apa pun dari korban. Khawatir dengan kondisi korban Suamiti pun memanggil beberapa pelanggan warung yang tengah makan. Salah seorang pengunjung warung pun bergegas melaporkan kejadian itu ke pos polisi di ujung jalan Gajahmada yang hanya berjarak beberapa meter dari tempat kejadian.

Tidak berselang lama, beberapa petugas medis Dinas Kesehatan Kota Mojokerto bersama ambulan datang ke lokasi kejadian. Irsad Eko Wahyudi, petugas medis yang melakukan pemeriksaan korban menyatakan tidak menemukan adanya pernafasan dan denyut nadi. Disebutnya sistem pernafasan dan sistem sirkulasi darah terhenti. “Korban sudah meninggal,” terang Irsad.

AKP Heri Prasetyo, Kepala SPKT Polres Mojokerto Kota yang melakukan pemeriksaan fisik di tempat kejadian perkara menyatakan, tidak ditemukan tanda-tanda kekerasan di tubuh korban. Untuk memastikan penyebab kematian, korban dievakuasi ke RSU Dr Wahidin Sudiro Husodo untuk divisum.

Hingga korban dievakuasi, tidak seorang pun yang mengaku kerabat korban datang di tempat kejadian perkara.

Sapari, salah seorang tukang becak yang mengaku sejawat korban bertutur, sejauh ini ia tidak mendengar keluhan sakit dari korban.

“Selama ini Sentot tidak pernah mengeluh sakit serius. Siang tadi sebelum tidur, ia sempat makan dan ngopi seperti biasanya. Makanya, saya kaget mendapat kabar Sentot meninggal,” terang Sapari.

Namun, meski mengaku teman dekat, Sapari geleng kepala saat ditanya alamat lengkap korban.

“Soal alamat lengkap, bahkan soal keluarganya terus terang saya tidak tahu. Dia hanya mengaku tinggal di Kudu, Jombang. Itu saja,” tukasnya.

Yang ia ketahui, korban tidak memiliki tempat tinggal di Kota Mojokerto. “Ia biasa tidur di beberapa tempat di kawasan Benteng Pancasila. Kadang tidur di atas becak miliknya,” terang Sapari. (one)


Share this article :

0 komentar:

Berikan komentar posistif Anda.

Mohon jangan melakukan SPAM !

 
Copyright © 2012 SatuJurnal.com - All Rights Reserved