copy dan paste berita, dengarkan disini!


 

GRATIS langganan via e-mail

Pemkot Mojokerto Bersihkan Bedak Buah Kawasan KH Nawawi, Ini Alasannya


Mojokerto-(satujurnal.com)
Insiden kebakaran 9 bedak pedagang buah di kawasan jalan KH Nawawi sebelah utara menghadap timur Pasar Tanjung Anyar Kota Mojokerto, 16 April lalu, dijadikan titik awal bagi Pemkot Mojokerto mengembalikan fungsi trotoar di kawasan itu yang selama ini dimanfaatkan pedagang untuk mendirikan bedak semi permanen.

Tidak saja larangan keras bagi pemilik bedak yang terbakar untuk mendirikan kembali bedak mereka, seperti spanduk larangan yang dibentang di area bekas kebakaran, puluhan bedak yang tersisa yang berderet sepanjang kawasan itu pun terimbas larangan berdagang.

Pemkot beralasan, selain melanggar perda, puluhan bedak yang bertengger dibalik pagar Kantor Perhutani Kesatuan Pemangku Hutan (KPH) Mojokerto selama belasan tahun itu menjadi biang kemacetan kendaraan yang masuk dan keluar Pasar Tanjung Anyar. Selain itu juga rawan kebakaran. Insiden terbakarnya bedak April lalu bukan kali pertama.

“Fungsi trotoar harus dikembalikan sebagai fasilitas umum. Maka tidak ada lagi pendirian lapak baru di area yang terbakar. Bahkan 33 bedak dan warung lainnya yang berderet diatas trotoar hingga menutupi pagar Kantor Perhutani harus dibersihkan oleh pemiliknya sendiri,” kata Kasatpol PP Kota Mojokerto, Mashudi, Rabu (17/5/2017).

Meski demikian, langkah persuasif  masih dikedepankan pemangku ketertiban tersebut. Pasca insiden kebakaran, dilakukan sosialisasi
bagi puluhan pemilik bedak agar segera membongkar bedak dan mengemasi dagangan mereka sendiri. 

“Ada waktu seminggu bagi semua pemilik bedak untuk membongkar sendiri. Kita harapkan mereka bisa memanfaatkan kesempatan itu,” imbuhnya.

Namun, jika hingga batas waktu yang sudah ditentukan masih ada bedak yang berdiri, maka pemiliknya akan menerima sanksi peringatan. Kalau masih juga diabaikan, Mashudi memastikan, pihaknya akan melakukan pembongkaran paksa. “Tidak ada lagi kompromi, yang bicara perda,” tandasnya.

Di sepanjang trotoar yang sudah steril dari lapak itu, imbuh Mashudi, akan ditempatkan pot-pot bunga, juga kursi panjang, seperti di sejumlah titik lainnya.

Seperti diketahui, 9 bedak pedagang buah itu terbakar hari Minggu (16/4/2017) dini hari. Sejumlah saksi mata menyebutkan, api pertama kali muncul dari kios nomor dua dari ujung selatan, sekitar pukul 00.15 WIB. Percikan api dari bedak tersebut membakar bagian kabel listrik yang berada di dalam kios dan dengan cepat api membakar seluruh kios yang terbuat dari kayu tersebut. Tak berapa lama, api menyambar beberapa bedak lainnya.


Sedikitnya tiga unit mobil pemadam kebakaran diterjunkan di lokasi kebakaran. Hampir 2,5 jam petugas pemadam kebakaran menjinakkan si jago merah yang meluluhlantakkan 9 bedak itu. (one)
Labels: pemkot mojokerto

Thanks for reading Pemkot Mojokerto Bersihkan Bedak Buah Kawasan KH Nawawi, Ini Alasannya. Please share...!

0 Comment for "Pemkot Mojokerto Bersihkan Bedak Buah Kawasan KH Nawawi, Ini Alasannya"

Weather, 17 October
Surabaya Weather booked.net
+29

High: +30° Low: +27°

Humidity: 100%

Wind: S - 6 KPH

Jakarta Weather
+32

High: +32° Low: +28°

Humidity: 95%

Wind: E - 3 KPH

Mojokerto Weather
+28

High: +28° Low: +27°

Humidity: 66%

Wind: E - 12 KPH

Denpasar (Bali) Weather
+30

High: +31° Low: +23°

Humidity: 90%

Wind: S - 4 KPH

Yogyakarta Weather
+26

High: +26° Low: +23°

Humidity: 92%

Wind: S - 9 KPH

Back To Top