copy dan paste berita, dengarkan disini!


 

GRATIS langganan via e-mail

Kejari Kota Mojokerto Pastikan Ada Tersangka Baru Kasus Pengadaan Alat Peraga SMKN 2

Kasie Pidsus dan Kasie Intel Kejari Kota Mojokerto, Agus Tri Hartono dan Ali Munif 
Mojokerto-(satujurnal.com)
Kasie Pidsus Kejaksaan Negeri (Kejari) Kota Mojokerto, Agus Tri Hartono memastikan, ada tersangka baru dalam kasus dugaan korupsi pegadaan alat peraga SMKN 2 Kota Mojokerto.

“Akan ada tersangka baru,” kata Agus Tri Hartono kepada wartawan di gedung Kejari Kota Mojokerto, Senin (10/7/2017).

Hanya saja, Agus yang didampingi Kasie Intel Ali Munif, enggan membeber identitas maupun latarbelakang tersangka baru yang ia maksud.

“Kita lihat saja nanti,” kilahnya.

Saat ini, ujar Agus, Kejari Kota Mojokerto telah menetapkan empat tersangka dalam kasus dugaan korupsi pengadaan alat peraga dan alat laboratorium SMKN 2 Kota Mojokerto tahun 2013.

“Keempat tersangka, masing-masing MA dari pihak swasta selaku pelaksana dari pekerjaan pengadaan dan HT orang yang bekerjasama dengan pelaksana. Sedangkan dari PNS Pemkot Mojokerto, NRH selaku PPK dan MHW, ketua pokja pengadaan,” terangnya.

MA merupakan direktur utama PT Integritas Pilar Utama (IPU), pemenang lelang. Sedangkan HT merupakan pemilik perusahaan lain yang berafiliasi dengan PT IPU.

Keempatnya ditahan di Lapas Kelas IIB Mojokerto hingga duapuluh hari sejak penahanan. MA dan HT ditahan mulai 6 Juli 2017. Sedangkan NRH dan MHW ditahan mulai 7 Juli.

Dari hasil perhitungan sementara, kata Agus lebih lanjut, kerugian negara yang ditimbulkan dalam kasus ini sekitar Rp 1,2 miliar.

Kerugian lebih dari satu miliar rupiah tersebut, menurutnya, berdasarkan hasil audit BPKP. Dari pagu anggaran Rp 3, 353.000.000 dengan cara pelelangan umum pasca kualifikasi, PT IPU memenangkan lelang dengan harga penawaran Rp 3.284.399.000. sesuai kontrak, pekerjaan diselesaikan dalam 22 hari kalender, mulai 4 Desember sampai dengan 25 Desember 2017.

“Modus operandinya, dalam kegiatan tersebut ada mark-up harga, sehingga terjadi kerugian negara. Karena harga yang dibayar Pemkot Mojokerto lebih besar dari yang seharusnya atau harga barang sebenarnya,” paparnya.

Menurut Agus, keempatnya diduga melakukan tindakan korupsi secara bersama-sama. “Perannya ada yang dilakukan bersama-sama maupun perorangan sesuai kapasitas masing-masing,” tukasnya.

Keempat tersangka dijerat pasal berlapis. Yakni pasal 2 dan atau pasal 3 Undang-Undang No. 20/2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Juncto pasal 55 KUHP. 

“Ancaman hukumannya 20 tahun penjara,” ujarnya.

Dikatakan pula, penyelidikan kasus dugaan korupsi pengadaan alat peraga dan alat laboratorium tersebut sudah dimulai sejak awal tahun 2017. Sejumlah pihak yang terkait, mantan kepala dan sekretaris Dinas P dan K, PPTK Kegiatan dan beberapa orang dari pihak swasta sudah dimintai keterangan, hingga pihaknya meningkatkan status penyelidikan menjadi penyidikan. 

“Jadi yang sudah dimintai keterangan sebagai saksi sudah banyak,” katanya.


Namun, lagi-lagi ia enggan menanggapi kala disinggung jika tersangka lain yang ia maksud satu dari sejumlah saksi yang sudah dipanggil. “Kita lihat saja nanti,” elaknya. (one)
uang gratismu ada disini, mulailah menambang cryptocurrency sekarang
Labels: kasus korupsi

Terima Kasih Telah Membaca Kejari Kota Mojokerto Pastikan Ada Tersangka Baru Kasus Pengadaan Alat Peraga SMKN 2. Silahkan Berbagi...!

0 Comment for "Kejari Kota Mojokerto Pastikan Ada Tersangka Baru Kasus Pengadaan Alat Peraga SMKN 2"

Weather, 21 October
Mojokerto Weather http://www.booked.net/
+34

High: +34° Low: +24°

Humidity: 61%

Wind: S - 1 KPH

Surabaya Weather
+33

High: +33° Low: +25°

Humidity: 75%

Wind: NNE - 6 KPH

Jakarta Weather
+34

High: +34° Low: +29°

Humidity: 85%

Wind: - 10 KPH

Back To Top