copy dan paste berita, dengarkan disini!


 

GRATIS langganan via e-mail

Lesehan, Kajari dan Walikota Dialog dan Jaring Aspirasi Pelajar

Mojokerto-(satujurnal.com)
Puluhan pelajar berdialog dengan Kepala Kejaksaan Negeri Kota Mojokerto, Halila Rama Purnama dan Walikota Mojokerto, Mas'ud Yunus dalam helatan Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Kota Mojokerto bertajuk 'Kumpul Bareng Forum Anak Kota Mojokerto 2017’ memperingati Hari Anak dan Hari Bhakti Adhyaksa ke-57. di Balai Kota Graha Praja Wijaya Pemkot Mojokerto, Kamis (6/7/2017).

Kesempatan bertemu dengan dua pejabat eksekutif dan yudikatif itu dimanfaatkan mereka untuk menyampaikan aspirasi seputar permasalahan pelajar dan pemuda.

“Anak-anak masa kini adalah calon pemimpin di masa yang akan datang. Artinya kehidupan berbangsa dan bernegara di masa yang akan datang ini ada di pundak anak-anakku semuanya,” ujar Mas’ud Yunus mengawali sambutannya.

Kiai Ud, sapaan populer Mas’ud Yunus, berharap, dengan program-program Kota Mojokerto yang mendukung terwujudnya pendidikan 12 tahun seperti biaya pendidikan gratis, angkutan sekolah gratis dan seragam gratis, dapat memacu semangat belajar mereka.

“Saya berharap, anak-anak harus terus semangat belajar. Karena orang yang berhenti belajar itu berarti orang yang tidak mau mengikuti perubahan. Tuhan itu merubah nasib kita, selama kita dapat merubahnya. Karena itulah untuk merubah nasib kita harus belajar,” cetusnya.

Untuk memenuhi kebutuhan anak, lanjut Kiai Ud, Pemerintah Kota Mojokerto punya kewajiban untuk memenuhi hak-hak anak dan perlindungan terhadap anak. Hak untuk mendapatkan pendidikan, hak untuk mendapatkan pelayanan kesehatan, hak untuk bermain dan hak untuk berekspresi telah disikapi oleh Pemerintah Kota Mojokerto.


“Karena itu kita saat ini sedang berjuang untuk menjadikan Kota Mojokerto sebagai kota layak anak,” cetusnya.

Anak-anak, tekan Kiai Ud, tidak boleh diperlakukan kejam, tidak boleh mendapatkan kekerasan dan anak-anak juga harus mendapatkan perlindungan hukum. Karena itulah peringatan hari anak di Kota Mojokerto ini juga dirangkai dengan peringatan Hari Bakti Adhyaksa.

Sementara itu, dalam pertemuan yang dikemas model lesehan itu,
Kajari Halila yang menyampaikan materi seminar tentang peran hukum dalam memberikan perlindungan terhadap anak, mengatakan, sistem hukum di Indonesia mengutamakan penyelesaian perkara anak diluar pengadilan.

Kita mengedepankan pemulihan anak bukan dengan pidana melainkan melalui pola diversi," papar Kajari.

Sistem diversi ini, katanya, berlaku untuk anak pelanggar pidana dengan ancaman hukuman dibawah 7 tahun penjara.

"Misalnya, ada anak mencuri mobil mewah BMW dipinggir jalan. Sistem diversi ini berlaku, tidak demikian dengan seorang anak yang mencuri HP temannya di laci, karena ada unsur pemberatan maka sistem ini tidak berlaku. Artinya, ini tidak melihat besar kecilnya barang yang diambil," terangnya.
(one)








uang gratismu ada disini, mulailah menambang cryptocurrency sekarang
Labels: pemkot mojokerto

Terima Kasih Telah Membaca Lesehan, Kajari dan Walikota Dialog dan Jaring Aspirasi Pelajar . Silahkan Berbagi...!

0 Comment for "Lesehan, Kajari dan Walikota Dialog dan Jaring Aspirasi Pelajar "

Weather, 21 October
Mojokerto Weather http://www.booked.net/
+34

High: +34° Low: +24°

Humidity: 61%

Wind: S - 1 KPH

Surabaya Weather
+33

High: +33° Low: +25°

Humidity: 75%

Wind: NNE - 6 KPH

Jakarta Weather
+34

High: +34° Low: +29°

Humidity: 85%

Wind: - 10 KPH

Back To Top