copy dan paste berita, dengarkan disini!


 

GRATIS langganan via e-mail

Didakwa Korupsi, Penasehat Hukum Nurhayati Ajukan Eksepsi

Mojokerto-(satujurnal.com)
Penasehat Hukum terdakwa kasus dugaan korupsi pengadaan alat-alat laboratorium dan alat peraga SMKN 2 Kota Mojokerto, Nurhayati akan mengajukan nota keberatan atau eksepsi atas dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU).

"Kami akan mengajukan eksepsi atas dakwaan yang dibacakan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) di persidangan Pengadilan Tipikor Surabaya, Senin (17/10/2017)," kata Penasehat Hukum, Iwut Widiyanto.

Nota keberatan dalam bentuk eksepsi akan dibacakan pihaknya pada persidangan berikutnya.

“Eksepsi berkenaan dengan surat dakwaan, karena ada perbedaan dengan BAP (berita acara pemeriksaan,”tandas Iwut.

Dalam dakwaannya, JPU menyebut terdakwa dinilai secara melawan hukum melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu koorporasi yang dapat merugikan keuangan negara.

"Dalam perkara ini, sesuai laporan hasil audit perhitungan kerugian keuangan Negara atas perkarta dugaan tindak pidana korupsi pengadaan alat-alat laboratorium dan alat peraga SMKN 2 Kota Mojokerto tahun anggaran 2013 oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Perwakilan Jawa Timur, tanggal 13 Juli 2017, menunjukkan adanya kerugian Negara senilai Rp 1,2 miliar. Kerugian Negara itu diakibatkan adanya kelebihan bayar dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Mojokerto kepada pihak rekanan,” kata JPU Agustri Hartono, dalam dakwaannya.

Atas perbuatannya, Nurhayati didakwa melanggar Pasal 3 jo Pasal 18 Undang-Undang nomor 31 tahun 1999 sebagaimana telah diubah dan ditambah dengan Pasal 20 tahun 2001 tentang tindak pidana korupsi jo Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP.

Dalam dakwaan, Agustri Hartono menjelaskan, Nurhayati selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) alat-alat laboratorium dan alat peraga SMKN 2 Kota Mojokerto telah menyalahgunakan kewenangannya bersama-sama dengan Moh Hadi Wiyono, Ketua Panitia Pengadaan Barang Pemkot Mojokerto, serta rekanan pemenang lelang, yakni Moch Armanu, Direktur PT Integritas Pilar Utama, M Nur Sasongko, Direktur CV Global Inc dan Hartono, hingga mengakibatkan kerugian Negara Rp 1,2 miliar.

Seperti diketahui, Kejari Kota Mojokerto mengusut dugaan tindak pidana korupsi pengadaan alat-alat laboratorium dan alat peraga SMKN 2 Kota Mojokerto tahun anggaran 2013. Lima orang, 2 PNS sudah ditetapkan sebagai tersangka dan langsung dijebloskan ke penjara.

Data yang dihimpun satujurnal.com menyebutkan, pengadaan alat peraga di SMKN 2 Kota Mojokerto dilakukan tahun 2013 silam. Dibiayai APBD sebesar Rp 3,3 miliar, dana tersebut untuk memenuhi kebutuhan alat-alat laboratorium, alat peraga, alat praktik sekolah SMKN 2 Kota Mojokerto.

Dari 21 peserta lelang, hanya tiga yang lolos verifikasi panitia. Yakni PT Integritas Pilar Utama dengan nilai penawaran senilai Rp 3.285.940.000, CV Bintang Peraga Nusantara  dengan nilai Rp 3.302.705.000 dan CV Hadisty Cemerlang dengan penawaran Rp 3.317.314.500. Panitia akhirnya memenangkan PT Integritas Utama dalam proyek tersebut.


Rupanya, kemenangan itu direkayasa oleh panitia pengadaan. Dan, Harga Perkiraan Satuan (HPS) di-mark up oleh CV Global selaku anggota komunitas perusahaan pemenang lelang. Akibat perbuatan para tersangka, negara dirugikan hingga Rp 1,2 miliar.(one)
uang gratismu ada disini, mulailah menambang cryptocurrency sekarang
Labels: kasus korupsi

Terima Kasih Telah Membaca Didakwa Korupsi, Penasehat Hukum Nurhayati Ajukan Eksepsi. Silahkan Berbagi...!

0 Comment for "Didakwa Korupsi, Penasehat Hukum Nurhayati Ajukan Eksepsi"

Weather, 21 October
Mojokerto Weather http://www.booked.net/
+34

High: +34° Low: +24°

Humidity: 61%

Wind: S - 1 KPH

Surabaya Weather
+33

High: +33° Low: +25°

Humidity: 75%

Wind: NNE - 6 KPH

Jakarta Weather
+34

High: +34° Low: +29°

Humidity: 85%

Wind: - 10 KPH

Back To Top