copy dan paste berita, dengarkan disini!


 

GRATIS langganan via e-mail

Keresan, Tradisi Unik Warga Mojokerto Rayakan Maulid Nabi Muhammad SAW


Mojokerto-(satujurnal.com)
Ajang berebut hasil bumi dan hasil industri rumah tangga yang digantung di dahan dan ranting dua pohon keres atau kersen menjadi pemandangan yang bisa ditemui setiap kali warga Desa Mangelo, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto menggelar peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW.

Mereka menyebutnya ‘Keresan’ untuk menandai dimulainya tradisi rebutan aneka benda yang digantung diatas pohon setinggi tujuh meter yang disimbolkan sebagai pohon yang ada di bumi dan berbuah menyambut kelahiran Nabi Muhammad SAW tersebut. 

Seperti tradisi keresan yang digelar Senin (20/11/2018) pagi.

Tradisi ini diawali dengan pawai keliling kampung dan pengajian umum di masjid desa. Usai pengajian, ratusan warga pun bergeser mendekati dua pohon keres dan bersiap-siap berebut berkah dari pohon keres. 

Aneka hasil bumi, sendal, sepatu, tas, topi bahkan pakaian anak-anak dan dewasa yang digantung diantara dahan-dahan pohon keres menjadi incaran untuk direbut. Begitu ajang ‘tarik berkah’ dimulai, aksi saling dorong pun tak terhindarkan. Mereka tak lagi peduli keselamatan diri maupun orang lain. 

Sebagian bahkan tampak begitu nekad memanjat pohon untuk berebut mendapatkan berkah yang mereka incar. Tak memakan waktu lama, semua benda yang digantung di pohon keres ludes. Tak sedikit yang membawa lebih dari satu benda. Bahkan ada warga luar desa yang mampu merebut puluhan butir buah kelapa, berlembar pakaian dan sayuran. 

“Senang-senang saja bisa ikut berebut berkah pohon keres di hari Maulid Nabi Muhammad SAW. Bukan sekedar hadiah yang kita inginkan, tapi kebersamaan. Soal aksi rebutan sampai saling sikut, justru serunya disitu,” aku Fuad, salah satu warga yang terlibat berebut berkah pohon keres tersebut. 

Meski rebutan itu tak mulus, beberapa tampak terjatuh dan luka lecet. Namun bukan aral untuk terus berebut. Rupanya, mereka tak sekedar mengincar benda yang diperebutkan. Mereka pun mengaku ingin mendapat banyak benda yang diperebutkan untuk kemudian dibagikan ke teman dan kerabat. “Ya agar sama-sama mendapat berkah dari maulidan (Maulid Nabi Muhammad SAW),” aku Sarni, warga setempat.

Taufik, salah satu panitia ‘keresan’ mengatakan, tradisi yang hanya bisa ditemui di desanya merupakan tradisi yang dilestarikan secara turun temurun. “Tradisi keresan ini untuk memeriahkan peringatan hari kelahiran Nabi Muhammad SAW dan sudah berlangsung turun temurun,” katanya seraya menerangkan filosofi pohon kersen dalam tradisi Maulid Nabi Muhammad SAW. (one)


uang gratismu ada disini, mulailah menambang cryptocurrency sekarang
Labels: religia

Terima Kasih Telah Membaca Keresan, Tradisi Unik Warga Mojokerto Rayakan Maulid Nabi Muhammad SAW . Silahkan Berbagi...!

0 Comment for "Keresan, Tradisi Unik Warga Mojokerto Rayakan Maulid Nabi Muhammad SAW "

Back To Top