Headlines :
Home » » Siasati Larangan Pungutan , SMAN 2 Kota Mojokerto Umumkan Tarikan Siswa Hanya di Papan Tulis Kelas

Siasati Larangan Pungutan , SMAN 2 Kota Mojokerto Umumkan Tarikan Siswa Hanya di Papan Tulis Kelas

Written By Satu Jurnal on Selasa, 19 Agustus 2014 | 22.32

Mojokerto-(satujurnal.com)
Beberapa sekolah negeri di Kota Mojokerto rupanya masih terus mencari celah menyikapi kebijakan Walikota Maskud Yunus yang meniadakan segala bentuk pungutan sekolah.

Setelah polemik tarikan siswa di SMAN 3 redah kini muncul tarikan siswa dengan 'modus baru' di SMA Negeri 2 . Di sekolah yang sempat menyandang label RSBI ini membebani setiap siswanya biaya hingga Rp 275 ribu untuk beberapa item kegiatan .

Antara lain pembelian kalender Rp 20 ribu,  asuransi kecelakaan Rp 25 ribu, idul qurban Rp 40 ribu, iuran OSIS Rp 90 ribu, tabungan outbond Rp 10 ribu, persami Rp 30 ribu dan buku fisika Rp 70 ribu.

Yang tidak lazim, guru mencatat rincian rencana kegiatan plus  biaya yang ditetapkan di papan tulis untuk disalin dan dicatat setiap siswa. Catatan itu yang disampaikan ke orang tua mereka. Begitu semua siswa rampung menyalin, serta merta guru yang bersangkutan menghapus semua catatan di papan tulis.

Cara ini oleh  orang tua siswa dinilai janggal. Lazimnya, untuk kepentingan pungutan sekolah, sekolah menerbitkan surat edaran berikut blanko tanda bukti pembayaran.
Seorang walimurid SMA Negeri 2 Kota Mojokerto mengatakan, pengumuman pungutan sekolah itu disalin anaknya yang duduk di kelas X pekan lalu.

''Anak saya hanya menulis di bukunya. Lalu diberikan ke saya,'' tandasnya.

Saat anaknya dicecar, sang anak mengaku jika perintah membayar iuran itu memang tak mengacu pada edaran sekolah. ''Jadi, ada guru yang menulis di papan seluruh biaya yang harus dibayar. Seluruh siswa disuruh menulis di bukunya untuk diberitahukan ke orang tua siswa,'' terangnya.

Yang dipertanyakan, yakni alasan sekolah menghimpun dana dari siswa tanpa selembar pun bukti yang bisa dipertanggungjawabkan.

Selain tak ada surat edaran, pungutan di sekolah ini juga dinilainya janggal. Banyak rincian pembayaran yang dianggapnya tak layak dilakukan sekolah, seperti iuran idul qurban. ''Keluarga saya non muslim. Tapi kenapa masih harus membayar qurban?,'' singgungnya.

Soal ini, Kasek SMA Negeri 2 Kota Mojokerto Sugiono berkilah jika  iuran ratusan ribu rupiah per siswa itu bukan produk sekolah namun inisiatif  masing-masing kelas dan dikordinir siswa.

''Semuanya keinginan siswa. Jadi bukan keinginan guru atau pihak sekolah,'' katanya diujung ponsel, Selasa (19/08/2014).

Seperti iuran asuransi kecelakaan, ujar Sugiono,  sebenarnya sekolah sudah menghapus program tersebut. ''Tapi, karena keinginan siswa, kita tidak bisa apa-apa. Itu sudah menjadi keinginan siswa,'' elaknya. (one)

Share this article :

40 komentar:

  1. Kalau gak mau bayar ya gak usah sekolah di SMANDA, masa anak kamu harganya lebih murah daripada kencing di toilet

    Sekolah sudah menyebar edaran lengkap dengan kop SMANDA. Kami seluruh siswa sudah menerima edaran tersebut.
    Kalau belum tau seluk beluknya jangan asal ngomong, silahkan datang ke sekolah kami.

    PETANI AJA KE SAWAH BAWA CANGKUL, SEKOLAH YA BAWA BUKU.
    KLO GA MAU BAWA BUKU, GAUSAH SEKOLAH.

    BalasHapus
  2. Menambahkan, bahwa biaya terkait buku memang sangat fital. jadi tidak mungkin pelajar tidak mempunyai buku. Biaya tersebut bisa diringankan atau bahkan digratiskan jika orangtua menunjukkan surat tidak mampu. jadi tuduhan mengenai pungli buku tidaklah benar.. jadi seperti komentar di atas bukanlah pembelaan dari pihak sekolah melainkan siswa !!!! #KEBACUT

    BalasHapus
  3. Orang tua ku aja gak mengeluh , orang tua macam apa itu

    BalasHapus
  4. Semua itu bukan salah sekolah, saya juga punya keluarga yang juga duduk di kelas X. Saya kira uang tarikan tersebut wajar-wajar saja. Mana ada sekolah bagus yang gratis. Kalau buku mau gratis tidak usah membeli tapi pinjam. Orang tua murid yang lain tidak pernah protes kenapa anda protes. Dan bagi yang non-muslim bukankah di SMANDA tidak diwajibkan untuk membayar hal-hal tsb??

    BalasHapus
  5. ya ampun... iuran asuransi 25.000 aja dipermasalahkan... itukan buat murid murid juga kalau ada apa-apa.. mau nanggung?? naik bis aja ada jasa raharja, masa sekolah nggak... itu udah termasuk murah, bandingkan asuransi premium yang sampai 200rb -3,5jt/ bulan...

    BalasHapus
  6. Untuk yang beragama non muslim tidam dianjurkan membayar uang idhul qurban, seharusnya anak harus bisa menjaskan dengan jujur kepada orang tua agar tidak terjadi salah paham dan si orang tua juga harus bisa bersikap dewasa.
    dan setau saya jikalau ada yang tidak mampu orangtua boleh datang ke walikelas.

    BalasHapus
  7. Saya tegaskan ya.. Bagi yang beragama non muslim TIDAK DIWAJIBKAN membayar uang idul qurban! Lagipula jaman sekarang mana ada sih sekolah gratis? Anda sanggup membayar wartawan untuk mempublikasikan berita ini, mengapa anda tidak bisa membayar uang sekolah? Sungguh memprihatinkan sekali.. Dan lagipula, jika anda ingin sekolah gratis, silahkan anda membuka sekolah sendiri.. Bukankah itu lebih baik dan menguntungkan bagi anda?

    BalasHapus
  8. kan udah di tegaskan bagi yang tidak mampu bisa menghadap ke wali murid masak nggak ngerti juga seh !!

    BalasHapus
  9. kurang kerjaan nih ortu murid kelas X
    pdahal dapet kwitansi lohh

    BalasHapus
  10. Kalo ga pengen skolah gratis dan ga mau ngeluarin uang sepeserpun, mending gausa disekolahin , ajarin aja anaknya sendiri, biar hemat biaya. Mau anaknya pinter, berkembang, wawasan luas, dll. Tp di suruh bayar segitu aja kok protes. Belum tau jelas asal usul nya aja uda berani mempublikasikan. Sudah jelas ada edaran, dikasi tau rincian pembayaran jg, gitu ya dibilang pungutan liar. Mana ada sekolah gratissssssss ?

    BalasHapus
  11. Kalau memang biaya tersebut membebani bapak/ibu mending anaknya jangan disekolahkan. tolong diajari di rumah. karna perbuatan bapak/ibu ini bisa merusak generasi yang haus akan teknologi dan informasi dizaman ini...

    buku fisika yang sangat berguna sampai anak cicit anda harganya MEK 70ribu saja diributkan bandingkan dengan harga paketan BBM 1 bulan yang hampir 100ribu saja anda biarkan....
    APA ANDA TIDAK MAU BBM ANAK ANDA CENTANG GITU???
    #CentangGaes

    BalasHapus
  12. lhah? Kalo niat sekolah yaudah ikutin aja turan mainnya, itu juga buat kebaikan siswanya, kalo gak mau begitu ya gausah sekolah di SMAN 2 Kota Mojokerto napa? ketahuan kalo yang bikin masalah gini itu orang yang anaknya asal sekolahnya yang tiap hari gapernah bawa buku :3

    Buat yang bikin masalah sampai jadi berita gede ataupun yang publikasi berita, kalo mau bikin berita jangan asal bikin! Harus ada bukti kuat kalo mau bikin berita beginian! Bukti itu tidak akan dipercaya kalo cuma lewat kata" dan tulisan BODOH saja!

    BalasHapus
  13. Ini ma kerjaan wartawan yang mau cari duit, tau kalau kepsek sman 2 takut jabatannya dicopot tau info sedikit langsung di gede2in trus nyamperin kepsek sman 2 buat dapet pesangon buat nutup kasus, moduus oey, lagian masak berita ga nyebut nama sumber nya. Ini sih pemelintiran berita namanya.

    BalasHapus
  14. #KEBACUT gak mau bayar ya gak usah sekolah...

    BalasHapus
  15. Kapan sekolah maju kalo gk ada biaya coy .. ??

    BalasHapus
  16. ngapain persami diikutkan saya sebagai alumni dewan ambalan tidak terima, padahal kegiatan ini diselenggarakan setiap tahun, dan tahun-tahun lalu tidak ada kasus seperti ini, baru tahun ini ada yang protes. gimana mau maju jika orang tua tidak mendukung kegiatan di sekolah.

    BalasHapus
  17. Haduh nih org tua mana ada sekolah gratis.. ini sekolah favorit lagi . Bayar gtu aja d permasalahkan sampe d media2 . Kalo sekolah nggak bayar mana mungkin maju nih sekolah . Kalo gamau beli buku ngebo aja noh d rumah !!! Ga usah jelek2 in SMAN 2 ini yaa , kurang kerjaan banget pake bayar wartawan !! Bayar wartawan aja mampu kok bayar sekolah ga mampu .. Upss kalo saya sih mau taruh mana muka sayaa :-D

    BalasHapus
  18. Jer basuki mawa beya..

    BalasHapus
  19. kalo gini terus mah mana bisa KOTA lebih baik daripada KABUPATEN

    BalasHapus
  20. kalau pemerintah tidak mau adanya penarikan pada sekolah sekolah, lebih baik dana dari pemerintah untuk sekolah dibenerin dulu.

    BalasHapus
  21. Udah terkenal sih

    BalasHapus
  22. Udah trkenal sih dari dlu smanda bermasalah... Smpe tetanggaku gk daftar k situ eh d tlfn sruh byar dg nominal trtntu trus bsa skolah dstu alsannya kekurangan murid...yayalah yg ngerti mah skolah d kabupaten

    BalasHapus
  23. Masa ya perlu saya bayari biaya buku dan yang lainnya gan ? #kebacutdeh..

    BalasHapus
  24. sekolah swasta akreditasi rendah aja bro klo gak mau bayar :*

    BalasHapus
  25. memang terkenal gan prestasinya, ada modal ada prestasi gan hahaha... anda lucu sekali...

    BalasHapus
  26. ALAY bangets dech.. gak mampu yaaa??? Aciian *tear*

    BalasHapus
  27. apa mau anak bapak sama ibu nulis akeh diatas GEDEBOK?? apa anda takut BBM anak anda CENTANG GAES :v

    BalasHapus
  28. huahahahahahaha kebacut e seh ... aku dulu sekolah situ masih bayar mahal aja ga protes, iki malah sampek dadi berita kyk ngene duuh kebuacut temen pek ... mumpung masih awal sekolah gini mending pindah aja gpp ... :)))

    BalasHapus
  29. kesuksesan dan kecerdasan generasi muda butuh pengorbanan bu/pak..

    semuanya berubah sejak "berita kaleng" menyerang ..!!!!!!

    BalasHapus
  30. hey pak/buk nek gk pingin bayari anak sekolah yo ojo disekolahne d kongkon kerjo ae nek gk ngunu sekolah nang swasta gratis sampeyan kok HODOB seh #KEBACUT poll

    BalasHapus
  31. Semua perician disini itu salah! tlong jgan membuat sensasi yg gajelas! ini semua HOAX! jika tdak terima dgan info yg diberikan anaknya silahkan datang ke sekolah dan tanya baik" bukannya mengumbar" berita gajelas! jujur saya merasa kecewa dgan berita seperti ini semua kegiatan yg harusnya ada menjadi dihentikan semua karena cma maslah ini! kalo anda berani seharusnya anda langsung satang kesekolah dan memberitahukan keberatan anda dan masalah anda kpda pihak skolah bukannya malah ngadu ke media / apapun diluar pihak skolah! bagi orang yg menyebarkan media ini anda adalah seorang PENGECUT!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf datang bukan satang dan yg terakhir itu bukan menyebarkan media tpi menyebarkan berita!

      Hapus
  32. Kalau mau sekolah bagus & maju tanpa diadakan kegiatan apa pun MANA BISA? Membelikan anak motor/gadget baru saja bisa, tapi untuk kegiatan sekolah malah protes dengan mengumbar berita seperti ini. Dari rincian biaya saja sudah salah. Tolong dipikir lagi, sekolah tidak mungkin sepenuhnya gratis. Belajar tanpa buku bisa? Sekolah tanpa seragam bisa? TOLONG DIPIKIR PAKAI OTAK

    BalasHapus
  33. bayar wartawan aja bisa, masak bayar uang sekolah untuk ANAKNYA aja berkoar yg gak penting !
    SMANDA sekolah favorit dan maju, wajar aja..
    gak mau bayar , gak usah disekolahin anaknya!! jaaman gini mana ada yg gratisan? ndeso!!
    mulut dan perilaku anda gak lebih dari sampah !!!

    BalasHapus
  34. Kalau anda tidak mau membayar, jangan sekolah di SMANDA. JIka anda keberatan dengan adanya beberapa tarikan, lebih baik segera pindah sekolah aja dari pada berkoar koar seperti ini. Anda mau sekolah di SMANDA berarti siap dengan ketentuan yang berlaku. Masih mau minta sekolah gratis? Tolong dipikir ulang ya secara LOGIKA!! Mana ada sekolah gratis di Kota dengan fasilitas yang cukup memadai? Kalau gak mau bayar mendingan anaknya diajari sendiri saja. Atau anda membuka sekolah lapangan! Tanpa listrik dan fasilitas semacamnya yang tidak mengeluarkan biaya!

    BalasHapus
  35. Ya bayar mahal udah terkenal d smanda...tp preatasi bsa d hitung cuy...snmptn brpa yg msuk?? Mentok 30 kn.... Mgknya skolah yg wjar" j gk pake alay ...

    BalasHapus
  36. Gak perlu banyak bicara! kalau tidak suka dengan apapun yang ada di SMANDA ya jangan sekolah disana, sekolah aja di sekolah lain!

    BalasHapus
  37. GAN PEAN GAK FEELENG MBANGUN SEKOLAH DEWE A? ENGKOK TAK URUNI SEMEN SAK BAL GAWE NGEBYUK I CONGOR PEAN CEK GAK NYANGKEM AE CONGOR IKU :')

    BalasHapus
  38. MENGELUH ANAKNYA SEKOLAH SMAN 2 KOTA MOJOKERTO = MENGELUH ANAKNYA AKAN JADI ORANG SUKSES.

    BalasHapus

 
Copyright © 2012 SatuJurnal.com - All Rights Reserved