Awas !!, Banyak Kubangan Sepanjang Jalan Raya Balongbendo – Jombang - SatuJurnal.com | Portal Berita Mojokerto, Jombang, Surabaya, Jawa Timur dan Nasional

Awas !!, Banyak Kubangan Sepanjang Jalan Raya Balongbendo – Jombang

Awas !!, Banyak Kubangan Sepanjang Jalan Raya Balongbendo – Jombang

Mojokerto-(satujurnal.com)
Kondisi jalan rusak dan berlubang hampir merata terjadi di ruas jalan Balongbendo – Jombang. Namun langkah perbaikan jalan nasional Surabaya – Jombang yang dilakukan pihak Satker Pelaksanaan Jalan Nasional (PJN) Metropolitan II, Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) VIII PUPR, terkesan lambat dan asal-asalan.

Yang nampak disentuh, hanya penutupan sejumlah titik lubang. Tak terhitung titik lain yang diabaikan. Padahal, lubang jalan bertebaran hampir merata dibanyak ruas. Tak hanya memperlihatkan lubang mengangga dengan diameter bervariasi, kedalaman lubang jalan bahkan ada yang menyentuh hingga sekitar 12 cm. Sangat dalam.  

Tak pelak korban lubang jalan terus berjatuhan. Terutama, pengendara roda dua. Pada malam hari atau kala hujan turun dapat dipastikan jumlah korban dapat bertambah berkali lipat. 

"Di tambal sudah dua hari rusak lagi di tambal rusak lagi di tambal rusak lagi. Saya tidak tau yg di pakai untuk nembel itu aspal terbuat dari apa karna saya tidak paham dengan aspal, " cuit Asfan aktivis penggiat lantas di medsos. 

Menurutnya, jalan raya Balongbendo terus memakan korban. Ia mengupload sejumlah foto laka lantas.

"Itu sebagian luka foto korban kemarin. Entah kapan jalan raya di Balongbendo diperbaiki dengan sebenar-benarnya. Mohon untuk dinas terkait yang bertanggung jawab di perbaiki dengan sebenar benarnya jangan nembel seperti ini karena percuma 2 hari saja sudah rusak lagi, " tandasnya. 

Unggahan ini mendapatkan banyak komentar.

" Bener bos aq kmrin plng kampung balongbendo parah parah pol hati2. Bnyak kecelakaan, " tutur akun Ufali. 

Komen lainnya datang dari akun Wahyu Ludiarto.

"Mnrut Kulo rusak2 di tmbel....saget ndugi pas ngrjkn aspale kurang n gorengne aspale kurang Mateng mkne mbotn ceket nmpleke.....sng ke dua ndugi tektur tanahe sng gerak dadine aspale cpt rusak....soale musim udan aspal sng kirang sae kengeng bnyu lngsng ambyar....niku pnglmn dugi Abah kulo biyen nmbel2i dalan aspal....Kulo Niko wingi liwat ngh parah dalane...., " cetusnya. 

Minimnya tindakan dari PUPR tak pelak membuat warga bergerak. Sejumlah warga berinisiatif meminalisir insiden laka lantas dengan memberi tanda berupa cat putih di sekitar lubang.

"Hanya penanda yg bsa kami berikan,berupa  peringatan tanda bahaya jalan yg berlubang. Semoga bsa menetralisir terjadinya laka terutama pengendara roda 2, " ucap Agussang CBmomo. 

Tak hanya memberi tanda cat, warga lainnya menutup lubang - lubang itu dengan tanah liat. 

Sementara itu, pihak Satker Pelaksanaan Jalan Nasional (PJN) Metropolitan II, Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) VIII PUPR tak ada yang memberi keterangan pers terkait kondisi jalan tersebut. Ketika ditemui, staf instansi tersebut mengatakan jika saat ini terjadi pergantian Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) di instansi tersebut. 

"Sekarang lagi ganti PPK. Makanya penanganan kerusakan jalan lambat," kata staf tersebut. 

Ia juga memberikan nama staf yang ditunjuk untuk memberi keterangan pers. Namun Dewi Indrawati staf tersebut tidak memberikan keterangan apapun ketika dihubungi lewat WA. Ia hanya mengatakan menyampaikan persoalan ini ke atasannya. (one)

Artikel terkait lainnya

Baca juga artikel ini

Copyright © SatuJurnal.com | Portal Berita Mojokerto, Jombang, Surabaya, Jawa Timur dan Nasional