copy dan paste berita, dengarkan disini!


 

GRATIS langganan via e-mail

Bayi Kembar Siam Cermin Asal Kemlagi Meninggal Dunia

Mojokerto-(satujurnal.com)
Bayi kembar siam berjenis kelamin laki-laki anak pasangan Mohammad Nurul Alim (25) dan Abrar Siti Aisyah (25) , warga desa Kedungsari, kecamatan Kemlagi, kabupaten Mojokerto meninggal dunia di RSU Dr Soetomo Surabaya.

Dokter tidak bisa melakukan operasi pemisahan dua bayi dempet di bagian dada ini karena hanya memiliki satu jantung.

Bayi malang ini lahir di RSU Gedeg, Kabupaten Mojokerto Rabu (24/12/2014) sekitar pukul 11.30 WIB di RSUD RA Basuni Gedeg melalui operasi cesar. Lantaran kondisi bayi yang kritis dan keterbatasan alat, akhirnya dirujuk ke RSU Dr Soetomo untuk menjalani perawatan intensif. Namun bayi kembar siam ini hanya bertahan hidup beberapa jam saja.

“Persalinan melalui operasi cecar sekitar lima jam mulai pukul 6:30 WIB. Anak saya kondisinya kritis dan dirujuk ke RSU Dr Sutomo pukul 14.30 " kata Nurul Alim.

Ketua tim dokter kembar siam RSU dr Soetomo dr Agus Harianto SpAK, ketika datang kondisi bayi tidak bagus. Saturasi (kadar oksigen dalam darah) bayi yang sehat hanya 60 persen.

"Ruang operasi dan alat-alat sudah siap. Tapi, kondisi bayi tak memungkinkan untuk dipisahkan," katanya.

Berdasar hasil pemeriksaan dokter, bayi yang lahir dengan berat badan total 4,5 kg itu mengalami kembar siam cermin. Kasus tersebut terbilang langka. Pemisahan juga mustahil dilakukan.

Kondisinya, hanya leher yang terpisah, sedangkan seluruh dada, perut, hingga pinggang menyatu. Bayi kembar cermin dipastikan seumur hidup tidak bisa dipisahkan. Kondisi jantung bayi yang menyatu harus memompa untuk dua tubuh. Jika memaksa operasi, nyawa bayi akan terancam. Selain itu, terdapat kelainan jantung dan beberapa organ lainnya.

Upaya yang dilakukan tim dokter yakni life saving dengan cara intubasi. Yakni, memasukkan tabung melalui jalan napas untuk membantu si bayi tetap bernapas. Ketika kondisi bayi menurun, dokter melakukan resusitasi jantung. Namun, tindakan tersebut tidak bisa menyelamatkan nyawa si kembar siam ini.  

Sekitar pukul 20:30 WIB bayi yang dalam kondisi pucat akhirnya meninggal. Beberapa menit kemudian, bayi dengan kondisi lebih bagus menyusul kembarannya menutup mata untuk selamanya.

"Kami sudah berupaya yang terbaik buat bayi kembar ini. Ternyata bayinya meninggal," kata Agus.

Setelah dipastikan meninggal, bayi dibawa ke instalasi forensik dan medikolegal untuk dimandikan dan dikafani. Setelah itu, jenazah bayi dipulangkan menggunakan ambulans milik RSU dr Soetomo.

Abrar Siti Aisyah ibu bayi malang ini masih menjalani perawatan di RSU Gedeg lantaran kondisinya masih lemas pasca melahirkan secara cesar. (wie)


uang gratismu ada disini, mulailah menambang cryptocurrency sekarang
Labels: serba-serbi

Terima Kasih Telah Membaca Bayi Kembar Siam Cermin Asal Kemlagi Meninggal Dunia. Silahkan Berbagi...!

0 Comment for "Bayi Kembar Siam Cermin Asal Kemlagi Meninggal Dunia"

Weather, 21 October
Mojokerto Weather http://www.booked.net/
+34

High: +34° Low: +24°

Humidity: 61%

Wind: S - 1 KPH

Surabaya Weather
+33

High: +33° Low: +25°

Humidity: 75%

Wind: NNE - 6 KPH

Jakarta Weather
+34

High: +34° Low: +29°

Humidity: 85%

Wind: - 10 KPH

Back To Top